Sifat Nabi dan Rasul

muhammad
Ada 4 sifat ‘wajib’ yang dimiliki Nabi dan Rasul yaitu Shiddiq, Amanah, Tabliqh dan Fathonah. Sifat-siafat ini wajib kita tiru dan sampaikan kepada saudara-saudara kita

1. Sifat Shiddiq
Shiddiq mempunyai arti benar. Lawan kata dari shiddiq adalah Kizib (dusta). Dengan demikian, jika kita merujuk dari arti kata shiddiq, maka seorang Nabi dan Rasul akan selalu berkata dan berbuat yg benar, yakni selalu merujuk/berdasar ajaran ALLAH SWT.

Dalil Qur’an yg menjadi rujukan bahwa para Nabi dan Rasul selalu dalam keadaan shiddiq adalah surat Maryam(19):50,“Dan Kami anugerahkan kepada mereka sebagian dari rahmat Kami dan Kami jadikan mereka buah tutur yang baik lagi tinggi.”

2. Sifat Amanah
Sifat Nabi dan Rasul yg pastidimiliki, adalah amanah. Amanah berarti dapat dipercaya. Rasulullah SAW sendiri sebelum menjadi Rasul, beliau sudah digelari Al Amin (Yang Dapat Dipercaya). Dengan demikian, tidak mungkin seorang Nabi dan Rasul bersifat/bersikap Khianat (curang).

Amanah diterapkan para Nabi dan Rasul dalam bentuk selalu menyampaikan semua ajaran yg diterimanya. Tidak ada satupun yg disembunyikan. Dengan demikian, mustahil mereka menyelewengkan atau berbuat curang atas ajaran ALLAH SWT.

3. Sifat Tabliqh
Tabligh mempunyai arti menyampaikan wahyu pada ummatnya. Sifat ini terkait dengan sifat Amanah, yg tidak akan berbuat curang dalam menyampaikan ajaran ALLAH SWT kepada umat. Dengan demikian, Nabi dan Rasul Mustahil Kitman (menyembunyikan wahyu).

Maksud dari sifat ini, Nabi dan Rasul akan senantiasa menyampaikan wahyu, apapun bahaya/ancaman yg datang kepada mereka. Kita barangkali sudah pernah dan sering mendengar cerita Nabi Ibrahim yg dibakar, kemudian Nabi Yahya yg dibunuh, bahkan Rasulullah SAW sendiri diancam akan dibunuh serta mendapat perlakuan diasingkan oleh kaumnya.

Hal ini menjelaskan bahwa tugas Nabi dan Rasul sangatlah berat, namun, mereka tidak akan menganggap berat, karena mereka selalu yakin bahwa ALLAH SWT akan senantiasa membantu mereka.

4. Sifat Fathonah
Sifat terakhir yg dimiliki oleh Nabi dan Rasul adalah Fathonah, yg artinya cerdas/pandai. Dengan demikian, seorang Nabi dan Rasul mustahil Jahlun (bodoh).

Kita sudah ketahui bahwa Rasululloh SAW adalah manusia yg buta huruf dan tidak bisa membaca serta tidak bisa menulis. Namun, kenyataan membuktikan bahwa beliau mempunyai kecerdasan yg luar biasa. Banyak kasus pelik, sebelum dan sesudah beliau menjadi Rasul, yg berhasil beliau dapatkan solusinya.

Rasulullah SAW juga membuktikan bahwa beliau Tidak mungkin mengarang ayat-ayat Al Qur’an. Sehingga gugurlah teori para orientalis yg menyatakan bahwa Al Qur’an adalah kitab buatan Muhammad SAW.

Kecerdasan dimiliki oleh Nabi dan Rasul, agar mereka tidak dipengaruhi orang lain. Setiap tindakan yg mereka lakukan adalah hasil kecerdasan beliau, yg dianugerahi oleh ALLAH SWT, bukan pengaruh dari orang yg ada di sekitar mereka, termasuk istri/anak beliau sendiri.

Sumber : http://tausyiah275.blogsome.com/muhammad

About these ads

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s

Ikuti

Get every new post delivered to your Inbox.

Bergabunglah dengan 248 pengikut lainnya.

%d bloggers like this: